Penangkal Petir-Anti Petir

Dewata Technoindo© menyediakan pemasangan Penangkal Petir NeoFLASH jenis Elektrostatik dan Arrester melayani instalasi se-Indonesia beserta kelengkapan material

Kabel penghantar penangkal petir adalah  jalur logam elektris yang menghubungkan antara Ujung Finial Penerima sambaran ...

Menurut pengertian umum Petir dapat menyerang satu tempat sebanyak dua kali di tempat yang sama, tapi ...

Menara Eiffel dalam Sambaran Petir Sambaran bisa sangat mengagumkan atau bisa juga menakutkan, karena bisa membunuh ...

Masa lalu sering terjadi insiden jatuhnya pesawat banyak korban tewas dalam jatuhnya penerbangan akibat badai ...

Sambaran Petir Saat Gunung Meletus

Sambaran Petir bisa terjadi saat gunung berapi meletus atau mengalami eruption , sambaran petir terjadi di sekitar hembusan gumpalan debu vulkanik. Penyebabnya sampai saat ini belum bisa dipahami sepenuhnya oleh ahli Geologi .

Kesimpulan awal para ahli geologi mengasumsikan bahwa penyebabnya mirip dengan badai petir dari sudut pandang listrik statik . bahwa debu vukanis adalah material sebagaimana awan yang bermuatan listrik satatik dan saan kelebihan muatan akan melepaskannya untuk mendapatkan kesetimbangan .

Petir-Vulkanik
Lebih dari 150 kali dalam dua abad terakhir, letusan gunung berapi disertai dengan kilatan petir begitu dasyat , tampak sebagai petir yang spektakuler. Kadang-kadang sambaran begitu luas terlihat di langit, kadangkala api St Elmo yang menyerupai (bola petir) kaskade dari atas.

Kadang-kadang gunung berapi memproduksi sambaran bercabang seperti pada Sakurajima (lihat foto di atas.) Letusan 1981 Gunung St Helens menampilkan tampilan spektakuler petir , dengan truk berukuran bola api St Elmo dilihat mendatar sepanjang tanah 29 mil sebelah utara gunung . Terkenal lainnya gunung berapi yang menghasilkan petir meliputi Vesuvius (1944), Krakatau (1990), Surtsey, pulau vulkanik baru di Islandia (1963), dan Paracutin, kerucut sinder yang tumbuh keluar dari lapangan petani di Meksiko (1940-an.)

Penyebab petir vulkanik tidak sepenuhnya dipahami. Ahli Geologi berasumsi bahwa penyebabnya adalah mirip dengan penyebab badai petir , yang juga tidak sepenuhnya dipahami. [Untuk diskusi petir, lihat TPOD 17 September 2004, Cuaca: Adil, busuk dan Electric] Selama bertahun-tahun, ahli geologi telah berbicara tentang pemisahan muatan yang disebabkan oleh partikel debu vulkanik bertabrakan dan membangun listrik statis. Baru-baru ini sebuah teori baru telah diusulkan yang bergantung pada kadar air dari magma.

Dari sudut pandang listrik , Bumi adalah materi yang bergerak memutar di sebuah edar yang besar . Karena itu, penjelasan dari semua fenomena fisik petir static di permukaan Bumi harus mengambil perilaku listrik dalam pembentukannya. Fisikawan Anthony Peratt menjelaskan magma sebagai plasma, sebuah media yang mengandung materi atom bergerak.

Jadi kita harus mengharapkan gunung berapi tidak hanya untuk menunjukkan perilaku listrik tetapi untuk memiliki perilaku terhubung dengan lingkungan plasma yang lebih besar, yaitu, untuk menjadi elemen dalam rangkaian listrik yang lebih besar.

Adakalanya beberapa gunung berapi menghasilkan petir sementara yang lainnya tidak ? Lebih penasaran, mengapa beberapa gunung berapi dengan letusan berdebu besar menghasilkan petir sedikit atau tidak dan lain-lain dengan debu kecil atau biasa-biasa saja menghasilkan banyak petir? Jawaban sederhana bisa bahwa semua gunung berapi listrik tetapi menampilkan petir terjadi hanya ketika perlawanan terhadap arus vulkanik tinggi. Anda memiliki contoh yang baik dari ini di rumah Anda.

Kabel listrik yang membawa arus dari stop kontak untuk lampu anda tidak menghasilkan panas atau cahaya. Tapi ketika itu arus yang sama menjumpai resistansi yang tinggi dari filamen tungsten, itu akan menghasilkan panas dan cahaya.

Dengan mempelajari komponen listrik dari gunung berapi di Bumi, ahli geologi plasma dapat mengumpulkan petunjuk tentang misteri sejarah geologi bumi vulkanik. Sebagai contoh, mungkin membantu menjelaskan mengapa vulkanisme di masa lalu – banjir besar – lebih panas dan lebih produktif dibandingkan saat ini.

Dan bahkan mungkin membantu menjelaskan mengapa Mars memiliki gunung berapi yang banyak kali lebih besar dari yang ditemukan di Bumi saat ini. Apakah Bumi dan Mars mengalami interaksi plasma yang lebih kuat di masa lalu?

3622
Responses are currently closed, but you can trackback from your own site.